Wednesday, October 15, 2008

“INNALILLAHI WA INNA ILAIHI ROJIUUUN.... !”

Ada cerita lucu lagi, suatu hari Ustadz Ali pernah dikira meninggal oleh Enyak (nenek). Awalnya ketika Ayah pulang dari Masjid Nurul Ihsan sehabis memberikan pengumuman duka cita, beliau ditanya sama Enyak.

“Darimana Din ?” tanya Enyak saya yang sudah rapi mau berangkat mengaji.

“Abis ngumumin orang meninggal” kata Ayah

“Innalillahi.... emang siapa yang meninggal ?” tanyanya lagi

“Itu orang sana, deket rumahnya Ustadz Ali” kata Ayah menjelaskan, maklum nenek sudah berkurang pendengarannya jadi harus jelas.

“INNALILLAHI WA INNA ILAIHI ROJIUUUN.... !” jawabnya keras karena kaget. Rupanya nenek mendengarnya yang meninggal Ustadz Ali. Ayah juga nggak sadar kalau nenek salah dengar mungkin dikiranya ngerti.

“Emangnya sakit apaan ...?” tanyanya lagi khawatir.

“Nggak sakit lagi... emang udah waktunya kali’ Nyak” jawab Ayah saya sambil berlalu. Sementara nenek juga sudah siap berangkat mengaji di rumah Nyak Iim. Nah, sepanjang jalan inilah Enyak saya bagaikan siaran radio. Setiap orang yang ditemuinya ditegurnya. “Lah... elu kagak pada nyelawat ?” katanya kepada Bang Azhari yang sibuk melayani banyak orang yang sedang belanja di warungnya.

“Emangnya siapa yang meninggal Nyak ?” balas Bang Azhari

“Lah itu, Ustadz Ali... barusan anak gua abis dari sono” jawab Enyak kepada Bang Azhari dan didengar oleh semua orang yang sedang berbelanja.

“Innalillahi Wa Inna Ilaihi Raojiun ... !!!” serempak orang di warung berucap kaget.

“Padahal semalem ngobrol masih sehat” kata saya salah seorang pembeli.

“Emang udah umurnya kali’ yak...” balas yang lain menimpali.

Sementara Enyak dengan santainya lenggang kangkung meneruskan jalannya pergi mengaji sambil tak lupa mengingatkan orang-orang yang ditemuinya agar pergi melayat. Rupanya berita tersebut sudah menyebar cepat, mungkin lebih cepat dari langkahnya Enyak yang sudah tua.

Bang Azhari, yang kebetulan teman dekat Ustadz Ali segera bergegas ganti baju koko dan peci. Beberapa orang tetangga diajak ikut bersama-sama untuk melayat. Berangkatlah rombongan para pelayat ini pergi ke rumah Ustadz Ali. Ketika mereka sampai di rumah Ustadz Ali, mereka kaget melihat Ustadz Ali sedang enak-enakan ngopi dan merokok dengan mengenakan sarung serta kaos oblong. Sambil cengar-cengir heran Ustadz Ali menanyakan rombongan yang pada bengong.

“Pada mau kemana luh...?” katanya ikutan heran melihat serombongan orang menuju rumahnya.

“Ya Allah.... katanya ente meninggal !” sahut merela.

“Meninggal ??? kata siapa ???” Ustadz Ali nggak kalah herannya.

“Barusan Nyak Imah ngebilangin. Malah katanya Bahrudin habis dari sini ngurusin jenazah ente” sahut Bang Azhari heran. Akhirnya mereka semua tertawa setelah sadar mungkin Enyak salah dengar. Hehehehe.... Sementara Enyak cuek aja sibuk dengan pengajiannya. Sementara orang di kampung sudah ramai terkena gosipnya.

No comments:

There was an error in this gadget