Sunday, February 28, 2010

DARIPADA PELIHARA KAMBING ...

Pernah dengar idiom seperti ini kan, DARIPADA PELIHARA KAMBING LEBIH BAIK BELI SATENYA. Paham nggak artinya ? Kurang lebih begini; daripada repot kawin lagi, lebih baik melacur. (Maaf kalau terlalu vulgar).

Inilah yang sering saya dengar kalau ngobrol antar pria. Tujuan ucapan kalimat seperti ini jelas sekali, mendiskreditkan (meledek) teman pria yang menikah lagi (poligami). Anehnya yang bicara atau mendukung paham seperti ini lumayan banyak. Bahkan terkesan bangga sekali dengan pernyataannya.

Terus terang saja, saya kok nggak setuju sekali dengan mereka ini. Bahkan saya salut dengan mereka yang 'berani' untuk poligami. Pokoknya dengan alasan apapun saya setuju. Sekalipun hanya untuk yang namanya nafsu.
Sekarang kalau boleh pilih (jujur ya) istri mana yang memilih suaminya poligami atau melacur. Pastiya tidak akan ada memilih salah satu dari pilihan tersebut. Walaupun ada mungkin sedikit sekali.

Namanya saja nikah sirri (maaf kalau salah penulisan). Kurang lebih artinya pernikahan rahasia, tanpa diumumkan, nggak pake rame-rame, cukup kedua mempelai, dua orang saksi, wali (wali hakim) dan penghulu.

Walapun pada akhirnya proses nikah siri yang seharusnya baik kemudian berkembang menjadi tidak baik itu bagian dari perkembangan zaman. Memang tidak dapat dipungkiri jika muncul kesan seolah-olah terjadi pelacuran terselubung. Terserah mereka yang melakukannya. Mereka akan menaggung akibatnya jika tujuan awalnya salah. Pernikahan dan Anak yang tidak diakui secara hukum positif itu harga yang harus mereka terima. Artinya pihak perempuan juga punya pilihan apakah mereka mau jika dinikahkan secara siri. Inilah yang perlu diinformasikan sebelumnya. Hak dan kedudukan perempuan yang ljavascript:void(0)emah jika pernikahannya tidak tercatat harus diberitahukan sebelumnya. Jangan ketika sudah menikah siri kemudian ada masalah rumah tangga yang disalahkan nikah sirinya. Lah wong yang nikah resmipun akan bermasalah jika terjadi perceraian. Mulai dari masalah hak asuh anak hingga pembagian harta gono gini. Jadi bukan nikah sirinya yang salah tapi orangnya. Kenapa sejak awal tidak diberi pengetahuan dan informasi tentang hak-hak kedua.

Memang (katanya) dalam RUU tentang nikah siri tidak melarang nikah sirinya. Namun ancaman bagi para pelaku sangat tidak masuk akal buat saya. Masak pelaku nikah siri akan diancam dengan sanksi pidana dengan ancaman hukuman penjara. Sementara pria yang tertangkap melacur cukup di data dan dengan uang sekedarnya bisa langsung pulang.
Kalau menurut saya, menghadapkan hukum Allah dengan sanksi hukum dunia sepertinya kurang pas. Biarlah mereka pelaku nikah siri yang niatnya salah sehingga menzalimi perempuan dan menelantarkan anak hasil pernikahannya diancam oleh sanksi dari Allah. Pemerintah jangan ikut-ikutan menghukum pelakunya.

Saya takutnya akan banyak perzinahan dan pelacuran jika sanksi hukuman bagi pelaku nikah siri diatur oleh pemerintah. Alasan untuk mengangkat hak wanita yang nikah siri saya rasa nggak masuk akal. Coba saja lihat perbandingan jumlah laki-laki dan perempuan, bukankah nantinya akan banyak perempuan yang tidak menikah. Saat ini dengan dalih emansipasi atau persamaan hak jumlah wanita yang bekerja untuk mencari nafkah semakin tinggi. Sementara lapangan kerja (untuk laki-laki) akan semakin sedikit. Akhirnya banyak laki-laki yang kehilangan kesempatan kerja, ujung-ujungnya karena terdesak untuk menghidupi keluarga akan meningkatkan tindak kriminalitas. Dari sudut lain, semakin banyak anak yatim atau anak yang orangtuanya bercerai tidak mampu melanjutkan pendidikannya. Luas sekali dampak yang akan terjadi jika orang tidak berani untuk nikah siri.

Melihat hal tersebut menurut saya pemberian sanksi bagi pelaku nikah siri malah akan berdampak sosial yang besar. Kalalu niatnya untuk melindungi hak-hak perempuan tidak pas jika mengancam pelaku atau melarang nikah siri. Berikan informasi dan edukasi kepada setiap perempuan yang belum atau yang sudah melakukan nikah siri mengenai hak dan kewajibannya. Berikan sanksi bagi pelaku nikah siri yang jelas-jelas menzalimi perempuan secara fisik atau menelantarkan keluarganya.

Saya pernah temui pasangan nikah siri yang sebenarnya ingin nikah secara resmi namun tidak punya uang. Padahal niatnya baik dan menghindari zinah.
Kalau akhirnya pemerintah benar-benar mengeluarkan undang-undang yang akan membuat orang takut untuk nikah siri, idiom LEBIH BAIK BELI SATENYA DARIPADA PELIHARA KAMBINGNYA akan semakin dapat pembenarannya dan semakin banyak penganutnya.

Padahal kalau tidak sanggup pelihara kambing jangan coba-coba memeliharanya. Bau kambingkan tahu sendiri, bisa tercium kemana-mana. Apalagi makan sate kambing, kalau terlalu banyak bisa kena stroke karena darah tinggi. Nah, kalau belom sanggup memelihara kambing tapi mau makan satenya, yang enak cari PSK di Babakan Madang. Di sana terkenal sekali satenya enak, kambing muda pula. Tapi PSK di Babakan Madang singkaan dari Pedagang Sate Kiloan yang menyediakan kambing muda. Hehe...

Inilah fenomena yang mengantarkan pada tanda-tanda akhir zaman.

Wallahualam

Poligami : Betawi Punya Gaya

Suatu hari Bang Mamat lagi muter otak mikirin bagaimana cara yang pas ngomongin niatnya mau kawin lagi. Ketika bininya, Mpok Saodah, lagi nyapu, Bang Mamat memulai aksinya.
"Dah... Tadi pagi abang denger pengajian di radio" pancing Bang Mamat sambil menikmati kopi dan rokok kreteknya.
"Lah, tumben abang dengerin pengajian !??" sahut Mpok Rodiah heran sambil tetap asyik menyapu.
"Kagak tau tuh, abang kebetulan aje denger pengajian tadi pagi" lanjut Bang Mamat sedikit grogi. Memang iya juga sih pikirnya. Soalnya Bang Mamat biasa dengerin lagu dangdut di radio transistor dua bandnya.
"Pengajian apaan bang?" tanya Si Mpok yang masih memegang sapunya sambil mendekati suaminya.
"Ntu... soal perempuan..., Kate ustadnye, perempuan nyang ridho suaminya kawin lagi, ganjarannya kagak tanggung-tanggung, SORGA !!!" jelas Bang Mamat yang sebisa-bisa gayanya ingin membujuk istrinya.
Mpok Saodah ngedenger suaminya ngomong begitu udah mulain kelihatan mangkelnya. Tapi masih bisa ditahan sambil menggigit bibir bawahnya.
"Hmmm... Begitu ya Bang ???" sahut Mpok Saodah pura-pura belom ngarti.
"Lahh... Iya Dah ! Malahan tuh ustad bilang gini. Kalo ente mau masuk Islam, jangan setengah-setengah!" kata Bang Mamat mulai seneng denger jawaban istrinya yang polos. "Maksud Abang pegimane???" nyahut Mpok Saodah tambah bingung. Bang Mamat yang denger istrinya kebingungan denger ucapannya tambah merasa naik daun. "Ini die nyang ane tunggu-tunggu" pikir Bang Mamat sambil mesem sendiri-diri.
"Maksudnye, kalo kite ngaku orang Islam, kite mesti menerima seluruh hukum ALLAH! Jangan setengah-setengah!" kata Bang Mamat mulai ngejelasin istrinya. Gayanya mirip Uje lagi ceramah di TV.
"Waduhh??? Maksudnye ape??? Aye kagak ngarti !" bales Mpok Saodah tambah bingung.
"Maksudnye begini Dah, kalo kite ngaku Islam, kite kan kudu ngejalanin hukum Islam. Kite, Sholat, puase, jekat (ucapan orang Betawi untuk Zakat) , haji, dan beramal soleh. Nah, salah satu hukum Alloh yang orang perempuan kagak terima adalah poligami. Sama nyang satu ini biasanye orang perempuan pade gerah. Jangankan ngejalanin, ngebayanginnye aje udah pade keringet dingin" Bang Mamat mulai ngejelasin kayak ustad beneran. Sementara Mpok Saodah yang mulain berasa ada yang kagak beres mulai ngedeketin suaminya sambil nenteng sapu. Kayaknya sudah kagak nafsu lagi beberes rumah.
"Nah, ape lagi tuh ?" kata Mpok Saodah mulai kesel.
"Begini Dah, kalo elu ngaku orang Islam. Lu juga kudu menerime tuh masalah poligami. Nah, kalo Abang mau kawin lagi, lu kudu terima dan ridho" Bang Mamat mulain ngomongin maksudnya. Mpok Saodah masih menahan diri biar kagak kelihatan marahnya.
"Ooh... Maksudnye Abang mau kawin lagi ? Aye sih kagak ape-ape, Aye ridho kalo Abang mau kawin lagi. Aye terime kalo dimadu" kata Mpok Saodah dengan tenangnya. Kontan aja Bang Mamat kegirangan. Dia nyengir-nyengir sendiri mirip kuda.
"Saodah, Abang kagak nyangka ati lu gede banget. Lu emang istri solehah kata Bang Haji Rhoma. Lu ahli sorga Dah !" Bang Mamat jadi terharu mendengar jawaban istrinya seperti itu. Dia langsung nyamperin tuh istrinya mau nyosor pipinya saking girangnya. Namun...
"Eeiitt ... Nanti dulu Bang ! Jangan maen sosor aje kayak bebek liat cacing. Aye punye syarat yang kudu Abang penuhin" cegah Mpok Saodah. Bang Mamat yang udah monyong langsung berhenti.
"Nah lu ? Ade syaratnye ??? Apaan tuh ????" tanya Bang Mamat bingung.
"Iye, ade syaratnye. Cuman 4 doang syarat dari Aye" kata Mpok Saodah tenang sambil ngeliatin lakinya yang bengong.
"Ape aje syaratnye ?" tanya Bang Mamat masih keder.
"Gampang !" jawab Mpok Saodah. "Syarat pertama, kalo Abang mau kawin lagi. Perempuan yang Abang kawinin agamanye harus lebih pinter dari Aye. Lebih solehah !" kata Mpok Saodah.
"Lebih solehah ? Iye Abang paham" jawab Bang Mamat. "Trus... Syarat keduanye ape !" tanya Bang Mamat sedikit penasaran.
"Syarat kedue, Tuh perempuan harus leih kaya dari Aye" lanjut Mpok Saodah. Bang Mamat mikir, pasti biar jatah belanjanya kagak dikurangin.
"Iye, Abang Ngarti" jawab Bang Mamat sambil ngangguk-ngangguk kayak burung pelatuk.
"Trus... Syarat ketiganye ???" tanya Bang Mamat penasaran.
"Syarat ketiga. Perempuan yang mau jadi bini Abang harus lebih cakep dari Aye" kata Mpok Saodah masih berusaha tenang. Wah, kagak ngaca apa nih Saodah. Mukanye udah kayak pantat dandang aje, pikir Bang Mamat sambil ngebayangin wajah Minah, orang kampung seberang kali, yang tiap hari naik ojeknya ke pasar.
"Iye... Iye... Abang ngarti. Abang pilih yang cakepnye lebih dari lu Dah" jawab Bang Mamat kegirangan dalam atinye.
"Nah... sekarang syarat lu yang terakhir ape ?" tanya Bang Mamat tambah penasaran.
"Syarat Aye yang terakhir gampang Bang" kata si Mpok yang sudah siap-siap sudah nyekel gagang sapunya.
"Apaan tuh !????" tanya Bang Mamat lagi semakin penasaran.
"Syarat terakhiiirr.... LANGKAHIN DULU MAYAT AYE... !!!!!" teriak Mpok Saodah kalap sambil mukulin tuh gagang sapu ke kepala Bang Mamat. Bang Mamat kaget bukan main melihat istrinya kalap sambil mukulin sapu ke kepalanya. Sambil tutupin kepalanya pake tangan Bang Mamat lari terbirit-birit menuju motornya di luar rumah, langsung tancap gas !.
"DASAARRR...!!! LELAKI MATA KERANJANG !!! ENAK AJE LU MAU PAKE KAWIN LAGI... BINI ATU AJE KAGAK LU URUSIN... PAKE BAWA-BAWA AGAMA SEGALA. MAMPUSS AJE LUUU... !!!" teriak Mpok Saodah kesetanan sambil nguber-nguber Bang Mamat yang ngacir dengan motornya.

Monday, February 22, 2010

Masih Seperti Dulu

Pejaten, 07 Februari 2010
01.09 WIB

Malam hari menjelang tertidur di rumah orangtua di bilangan Pejaten, Pasarminggu. Suasana masa kecil kembali hadir di sini. Suasana tentram menjelang tidur, sambil mendengar Ayah bermain gitar atau biolanya, atau mendengarkan alunan suara Ayah yang sedang mengaji di malam hari. Kami berserakan tertidur di rumah sederhana yang sudah tak mampu lagi menampung kehadiran anak-anak dan cucu-cucunya. Rumah yang merekam seluruh kenangan masa kecil. Rumah yang menyaksikan kenakalan saya ketika bermain burung merpati atau bermain layang-layang di atas atap rumah siang hari. Terbayang sosok mengerikan Enyak, nenek kami, berteriak-teriak ngomel dari bawah sambil mengacung-acungkan entah itu sapu atau bambu. Beliau memaksa saya turun dari atas atap rumah karena takut saya jatuh atau genteng rumahnya pecah terinjak-injak. Kesalnya luar biasa kalau melihat beliau marah-marah dan melarang saya naik di atap rumahnya. Saya bukannya takut malah kadang sengaja meledeknya.

Rumah ini saya kenal sekali detailnya. Hampir setiap sudut dan pojok rumah merupakan arena bermain. Celah sempit ukuran 40 cm yang gelap dan pengap antara rumah kami dan rumah tetangga adalah daerah yang menjadi wilayah pribadi saya. Orang dewasa tidak muat masuk ke dalam sana. Di tempat gelap tersebut saya gunakan untuk menyimpang ikan-ikan cupang peliharaan. Ikan cupang yang akan diadu akan lebih galak jika disimpan dalam tempat yang gelap, begitu menurut pendapat anak-anak seusia pada waktu itu. Itulah sebagian kenangan masa kecil di rumah ini.

Malam ini seperti yang lalu pula Ayah masih tidak bosan-bosannya menasihati kami. Malam ini seputar sholat, beliau ingin saya mengajak anak-anak untuk shalat Subuh di masjid. Setiap Sabtu atau Minggu ketika saya libur beliau menyuruh saya untuk sama-sama Sholat berjamaah di Masjid atau musholah. Masih seperti dulu…..

MULAI BOTAK

Sesuatu yang ditakutkan laki-laki adalah menjadi tua dan botak. Ini pernah saya baca di salah satu majalah kebugaran. Dengan bertambahnya usia memang wajar apabila akhirnya akan mengalami hal tersebut. Sudah sunatullah atau hukum alam. Katanya orang kalau sudah mendekati masa tua akan kembali ke masa kanak-kanak lagi. Baik secara psikis maupun secara fisik atau disebut proses degeneratif. Waktu lahir rambutnya masih sedikit bahkan ada yang botak atau tipis. Nah ketika bertambah tua rambut kita juga semakin menipis. Sudahlah kalau begitu.

Tapi yang namanya juga manusia pasti punya perasaan takut. Sebenarnya sih takut jadi malu kalau rambutnya mengalami kebotakan. Makanya saya sempat kepikiran juga mengalami hal ini. Istri saya malah senyum-senyum saja mendengar keluhan ini. "Sudahlah, memang sudah tua" begitu katanya. Ketika saya protes lagi dengan mengatakan kalau botak jadi nggak pe de. Dia kembali mengatakan, "buat apa sih, istri sudah punya, anak sudah ada. Trus, kenapa?" katanya masih senyum-senyum bikin saya tambah keki. Bukan masalah ada istri dan ada anak, kalo botak kan jadi aneh kelihatannya. Entah kenapa memang saya juga sudah curiga karena setiap mandi saya melihat banyak rambut saya berguguran. Padahal kulit kepala saya jarang berketombe. Menurut istriku, masalah kerontokkan rambut suaminya, yang katanya paling ngganteng, bukan masalah ketombe. Kerontokkan rambut yang saya alami lebih disebabkan oleh faktor keturunan. Memang, dari garis Ibuku semuanya berambut ikal (atau sedikit ikal). Nah rata-rata semuanya mengalami hal yang sama. Sementara kalau dari Ayah yang berambut lurus tidak ada masalah dengan kebotakan. Ayah sendiri sampai usia 70 tahun saat ini masih belum botak dan tidak terlalu banyak uban. Kebalikan sekali dengan keluarga Ibuku, terutama yang laki-laki. Mau bagaimana lagi kalau sudah cetakannya begini. Pasrah aja deh, minimal masih bisa ditutupi pake ’jambul ajaib’. Hehe...

POTONG RAMBUT


Potongan Rambut ‘Model Biasa ‘


Pak Zaenal sedang potong rambut di tukang cukur langganannya. Karena sudah langganan dengan pede nya dia minta dipotong 'seperti biasa'. Tanpa memperhatikan kalau yang memotong bukannya yang biasanya, langsung dia sibuk membaca koran. Setelah selesai,
"Sudah selesai Pak", kata si Barbarian (istilah untuk pekerja di Barber Shop).
Pak Zaenal segera melihat hasil potongan si Barbarian lewat kaca di depannya. Betapa terkejutnya ketika yang dilihatnya rambut cepak model ABRI yang baru lulus pendidikan.
"Lohh...!!!??? Kok kayak gini Mas!!" protes Pak Zaenal kesal.
"Kata Bapak tadi 'yang seperti biasa'" ujar si Barbarian berusaha membela diri.
"Bukan kayak gini !!" bentak Pak Zaenal mulai emosi. Namun setelah melihat yang memotong rambutnya bukan Barbarian 'yang biasa', Pak Zaenal jadi mikir. "Sial ! Gua salah perintah !" mungkin begitu pikirnya. Tinggal si Barbarian 'yang tidak biasa’ ini yang jadi bingung campur takut. Maklum postur tubuh dan gaya Pak Zaenal yang kekar mirip ABRI. Mungkin gara-gara inilah yang membuat si Barbarian 'yang tidak biasa' tadi itupun salah persepsi.
"Ya sudah !" lanjut Pak Zaenal yang sudah tanggung marahnya. Setelah membayar ongkos potong rambut, Pak Zaenal berniat untuk pergi. Tiba-tiba dari pintu masuk datang Pak Acep, dengan gayanya yang khas sambil cengar-cengir dia menyapa Pak Zaenal.
"Habis potong Bos!" sapanya yang sebenarnya tidak usah dijawab, karena melihat rambut baru Pak Zaenal.
"Eh, elu Cep ! Iya nih baru selesai" jawabnya sambil mengurungkan niatnya untuk cepat-cepat pulang. Pak Acep yang baru datang langsung saja duduk di kursi Barbarian, yang sekilas mirip kursi hukuman mati. Dengan penuh percaya diri Pak Acep segera memerintahkan si Barbarian 'yang bukan biasanya' tadi.
"Potong rambutnya Mas! Yang modelnya kayak dia tuh !!" perintah Pak Acep penuh percaya diri sambil menunjukkan jarinya ke arah Pak Zaenal. Kontan Pak Zaenal shock mendengarnya permintaan Pak Acep tersebut. “Sialan... Dia nggak tahu apa? Ini kan salah potong!" pikir Pak Zaenal. Tidak mau mengecewakan Pak Acep, akhirnya beliau pergi. Di kompleks, ketika nongkrong dengan warga lainnya Pak Zaenal senyum-senyum menceritakan kepada kami.
"Saya potong rambut salah, eh datang Pak Acep minta potong model begini!" ceritanya sambil tertawa-tawa. Itulah selera Pak ! Ternyata buat kita nggak bagus tapi tetap dilihat bagus buat orang lain. Setelah saya pikir-pikir cerita mereka berdua terdapat benang merahnya, yaitu dua-duanya sama-sama anak ABRI. Hehehe...


Model Begini Bisa Nggak ??

Masalah potong rambut, saya pernah mendengar cerita Wawan. BEGINI CERITANYA ;
Pada suatu hari Wawan kebetulan sedang berkunjung ke sebuah salon untuk memanjakan tubuh dan perawatan kecantikan [ups ! gimana nih…?]. Nah tiba-tiba masuk seorang wanita sambil membawa kantong plastik belanjaan. Walaupun terlihat modis namun dari penampilannya [maaf] terlihat wanita ini seperti seorang PRT [Nah, kalo yang satu ini Wawan memang jagonya]. Wanita tersebut terlihat sedikit bingung dan seperti tidak biasa dengan suasana salon. Kemudian dengan agak ragu-ragu ia menghampiri seorang pegawai salon dan membisikkan sesuatu. Pegawai salon tersebut lantas mengajaknya untuk duduk di kursi untuk potong rambut. Wanita tersebut dengan agak malu-malu segera duduk sambil tetap membawa kantong plastik belanjaannya yang sekarang didekapnya erat-erat. Setelah beberapa saat kemudian pegawai salon yang akan mengeksekusinya menghampirinya. “Mau dipotong atau di Creambath Mbak ?” tanyanya sopan. “Hmm... potong aja deh Mbak” jawab wanita itu sedikit ragu. Kemudian, “Rambutnya mau dipotong model apa ?” kembali pegawai salon bertanya. “Hmm... anu.... Nnggg.... kalo yang seperti ini bisa nggak ???” tanyanya ragu-ragu sambil menunjukkan gambar wanita dengan rambut tergerai pada kantong plastik belanjaannya. “.........????????”. Semua tamu hanya mesem-mesem aja. Sementara Wawan keluar salon sebentar mau ngakak.

Tuesday, February 16, 2010

Terbawa Kenangan

Hari ini ada perbedaan di wajah teman sekamarku ini. Krisna namanya, dia sama seperti saya, seorang pegawai yang sedang bertugas di daerah. Usianyapun hanya berbeda dua tahun lebih muda. Sudah lima tahun kami ditempatkan di daerah ini dan belum ada kepastian kapan akan kembali ke Jakarta. Kami berdua mengontrak rumah yang lumayan asri yang berada di pinggiran kota Manado.

Hari ini Krisna berbeda dari biasanya. Entah kenapa sejak pulang kerja tadi sore wajahnya sedikit murung. Sepertinya ada masalah yang menimpanya.
”Ada apa sih bro? Tampangmu kok kusut begitu” tanyaku.
”Iya nih, aku ada sebuah kenangan yang akhir-akhir ini sangat mengganggku”, jawabnya santai sambil mengeluarkan sebungkus rokok. Kenangan? Ah, teman ini rupanya sulit melupakan masa lalunya pikir saya.
”Memang kenangan tentang apa sih?” tanyaku menyelidik. Waktu itu kami sedang duduk berdua dalam kamar kontrakan sambil menikmati rokok dan secangkir kopi.
”Seseorang...”, jawabnya pelan seperti tak ingin saya tahu.
”Siapa? Sahabatmu? Atau jangan-jangan mantan kamu?” kejar saya menebak isi kepalanya. Dia senyum sebentar ke arah saya.
”Pokoknya spesial buatku”, sambil memalingkan wjahnya seperti malu kalau aku tahu. ”Kenapa sih nggak bisa dilupakan saja”, tanyaku.
”Nggak bisa, soalnya sangat berkesan sekali”, katanya sambil menghisap rokoknya menerawang.
”Yah, kamu tuh nggak bakalan balik lagi mengulang memori yang sudah lalu. Sudahlah, lupakan saja”, saya mengulangi.
”Sulit, sulit sekali melupakannya”, jawabnya tetap keukeuh sambil mengangkat cangkir kopi dan mulai menyeruput pelan.
”Mengapa sulit ?” tanya saya heran.
”Kamu sudah beda sekarang, mungkin teman spesialmu juga sudah berbeda keadaannya. Malah jangan-jangan dia tidak seperti kamu yang melo dan selalu mengingatnya”, saya mencoba menyadarkan dari mimpinya.
”Ah, kamu sok tahu”, katanya ketus. Aneh juga nih kawan pikirku. Anak cowok kok kayak begini, bukannya mikirin masa depan malah tenggelam oleh masa lalunya yang nggak jelas. Saya tinggalkan dia sebentar di kamar kontrakan kami yang berantakan untuk menunaikan sholat Isya.
Selesai sholat saya hampiri kawan yang sekarang asyik memainkan gitar menyanyikan lagu lawas ciptaan Pance Pondaag. Saya hanya senyum-senyum melihat gayanya seperti pujangga yang patah hati. Kenapa sih kawan ini, biasanya ceria sekali kok tiba-tiba jadi berubah begini. Saya hampiri dia sambil ikutan menyanyikan sebait syair.

Kalau dulu kita tak bertemu,
takkan pernah ku rasakan sakitnya rindu.
Kalau dulu kita tak kenalan,
takkan pernah kurasakan jatuh cinta.....

Hmmm... Boleh juga lagunya nih. Pas sekali dengan suasana hatinya yang sedang dilanda rindu. Hanya saja rindunya terlarang seperti lagunya Broery. Saya hanya mentertawakan kecengengan teman ini.
„Bro, udah gini hari. Dia juga udah lupain kamu kalee“, ledek saya sambil tertawa.
„Sial kamu!“ umpatnya kesal.
„Loh, realistis bro! Apa masalahmu? Lihat kedepan tugas kita banyak, masa depanmu masih panjang!“ saya kembali mencoba menyadarkannya.
„Bukan begitu bro“, mencoba menyanggah kata-kata saya.
”Kamu nggak tahu ceritanya, jangan coba membujuk aku melupakan dia”, katanya sungguh-sungguh.
”Ok, man. Cuma nggak jadi bikin kamu kayak pesakitan gitu. Biarlah dia menjadi kenangan indah buatmu. Simpanlah dia ditempat yang spesial dalam relung hatimu, tapi jangan jadikan dia bayang-bayang dalam hidupmu“. Aku coba lagi dengan pilihan kata yang mudah-mudahan mengena.

Dia terdiam sambil meletakkan gitar Yamaha C-40 kesayangannya. Tangannya dikepalkan, sambil menunduk dia mengatakan bahwa beberapa hari yang lalu bertemu dengan mantannya tersebut lewat chatting di internet. Mantannya cerita kalau dia bosan dengan kehidupan rumah tangganya yang monoton dan suaminya yang pendiam dan kurang ekspresif tidak seperti dirinya. Kemudian mereka berdua mengenang kembali kisah cinta mereka yang dahulu pernah terjalin namun putus tak jelas masalahnya. Sekarang mantan pacarnya itu menceritakan penderitaanya dan mencoba mengenang kebahagiaan yang dulu sempat mereka rasakan. Krisna tergoda, dia merasa bersalah dulu memutuskan hubungan tanpa sebab yang jelas. Sekarang dia bimbang dan merasa bertanggung jawab atas penderitaan mantan kekasihnya tersebut. Mereka saling menumpahkan rasa rindunya lewat percakapan di internet. Tanpa terasa perasaan yang dulu pernah ada diantara mereka berdua kembali terjalin. Sekarang dia tersiksa sekali dengan perasaannya ini. Saya terkejut sekali dengan ceritanya tersebut.

”Gila, ini sudah nggak bener bro!“ komentar saya sedikit keras kepadanya.
”Ini nggak main-main, kamu harus menyudahinya. Jelaskan kepadanya kondisi kamu sekarang. Kamu bukan yang dulu lagi. Kamu dan dia sekarang sudah berbeda. Kamu jangan main api Bro!“ protesku kepadanya.
„Ok, aku ngerti! Tapi bagaimana cara melupakannya? Bagaimana cara menghilangkan rasa bersalah ini?“ katanya mencoba mencari jawaban.
Terlihat dia sedikit gugup setelah aku menghakiminya. Sebenarnya aku kasihan sekali padanya. Tidak ingin kawan baikku ini tersiksa oleh sesuatu yang menurutku tidak penting. Tapi tidak adil rasanya jika aku tidak mencoba menyelami masalahnya lebih dalam. Kurang obyektif jika aku terus menerus menghakimi perasaannya.
“Baiklah bro, sekarang kamu sholat dahulu. Berpikirlah sebentar, lupakan masalah kamu sekejap dan berikan aku waktu untuk berpikir“ saranku kepadanya.

Ia beranjak meninggalkan aku sendiri dalam kamar kontrakan yang lumayan bagus namun berantakan penuh dengan berkas-berkas kerjaan kami berdua. Beginilah nasib anak kos yang jauh dari keluarga. Satu-satunya hiburan di daerah seperti ini hanya jalan-jalan menikmati pemandangan kota atau diam di kontrakan sambil ngobrol dan gitaran dengan teman-teman. Setiap maghrib paling kami telepon-teleponan dengan anak istri di Jakarta. Biasanya menanyakan kabar istri dan anak-anak. Selebihnya kami bertemu dengan teman dan kerjaan kantor.
Waktu terasa lamban sekali jika kita penempatan di daerah seperti ini, terutama di daerah di luar Jawa. Tidak seperti di Jakarta yang sibuk dan penuh hiburan, di sini penduduknya hidup santai dan sangat menikmati setiap detik dari kehidupannya. Kami yang biasa kerja cepat jika masih di Jakarta dulu terbawa oleh kehidupan santai di kota ini. Satu-satunya hal yang menyesakkan adalah jauh dari keluarga.

Beberapa saat kemudian Krisna masuk dan langsung menyeruput kopinya yang sudah dingin.
”Benar bro, kamu benar, kenapa aku bisa gila begini ya”, ujarnya sambil mengucek rambutnya hingga berantakan.
”Kamu hanya terbawa emosi, sebenarnya nggak perlu kayak begini. Kasihan dia, kasihan istrimu. Realistislah sedikit, banyak orang diluar sana yang sangat mengharapkan dan mencintaimu. Teleponlah ke rumah katakan kepada istrimu bahwa kau sangat mencintainya”. Nasihat saya kepadanya. Krisna segera meraih handphone dan segera menghubungi istri dan anaknya. Setelah menghubungi keluarganya di Jakarta, ia terlihat mulai agak sedikit tenang.

”Nggak ada yang salah di sini bro, kataku menenangkannya. Segala sesuatu selalu ada hikmahnya, kamu jangan terbawa emosi. Hubungan kamu dengannya hanya emosi sesaat dan itu merugikan kedua pihak. Kamu putus dahulu memang sudah merupakan takdir dan itu akhirnya mempertemuka kamu dengan istrimu sekarang”. Nasihat saya kepadanya. ”Lalu bagaimana dengannya, dia tidak bahagia hidupnya”, katanya kemudian.
”Itupun bagian dari jalan hidupnya, dan itu bukan karena kesalahan kamu. Hidup ini pilihan, kamu atau dia memilih sendiri jalan hidup kalian. Begitu juga aku, tak ada yang salah. Perasaan kamu yang salah, kamu mengganggu rumah tangga orang. Mungkin suatu saat dia akan menemukan kembali kebahagiaannya, tapi dengan pasangannya. Kamu, jalani sendiri hidupmu sekarang”. Sementara saya menasihatinya, tampak dia merenung dan memkirkan kata demi kata.

”Thanks ya bro, aku harus memutuskan sekarang, dan aku tidak ingin mengulangi kesalahan untuk yang kedua kalinya”, ujarnya berupaya untuk tegar.
”Benar bro, kamu laki-laki, kamulah peran utama dalam kehidupanmu. Jadikan kisah hidupmu seperti dalam sinetron yang berakhir dengan bahagia. Jangan menjadi penjahat atau pecundang dalam kisah hidupmu. Cuma sekali bro, cuma sekali kita hidup. Jangan sampai hidup kalian berantakan dan berakhir dengan buruk. Kamu yang memilih dan memutuskan jadilah bijaksana”. Nasihat saya sambil memperhatikan kawan baik saya ini menunduk memandangi lantai.
”Thanks bro, makasih sudah mengingatkan” ucapnya tulus.
”Ok bro, itulah gunanya teman” kataku sambil menepuk bahunya. Kamipun segera bergegas untuk tidur. Waktu sudah menunjukkan pukul 00.25 WITA. Tidurlah teman, karena besok jika kau terbangun, kamu akan menghadapi masa depan dan itu kenyataan. Besok pagi bukan masa lalumu, tidurlah, bisikku dalam hati dan berdoa untuk kebahagiaan semua orang yang mencintai aku.

Manado, Februari 2010.
Untuk sahabat baikku Mas Krisna Hadi

Monday, February 15, 2010

Perjalanan ke Semarang

Selasa,09 Februari 2010

Jam tangan sudah menunjukkan pukul 15.00 WIB, tas kerja saya tenteng ditangan kiri sementara tangan kanan menenteng tarvel bag untuk perjalanan beberapa hari. Perjalanan kali ini adalah menuju ke Semarang, Jawa Tengah, dalam rangka sosialisasi dan instalasi program yang digunakan di kantor kami. Tiket Argo Sindoro sudah dipesan Gusti siang tadi. Jam keberangkatan kereta Argo Sindoro tujuan Semarang adalah jam 16.45 WIB. Rencana awal saya akan berangkat dari kantor menuju stasiun Gambir pukul 15.00 WIB, tujuannya agar lebih santai. Disamping itu jika kami berangkat terlalu sore kemungkinan akan terjebak macet lebih besar. Namun sampai pukul 15.00 WIB, saat ini, rekan kami yang sama-sama akan berangkat masih sibuk mengutak-atik laptop buluknya.

“Cepetan Gus, udah jam tiga nih ! Kalau di jalan macet, kita bisa keitnggalan kereta” berulang kali saya ingatkan Bagus agar segera membereskan laptopnya yang sudah buluk tersebut.
“Sabar Ji, bentar lagi juga beres, santai aja. Kita kan bisa berangkat jam setengah empat. Masih keburu”, jawabnya santai sambil mengetik di laptop buluknya tersebut. Saya kembali duduk dan meletakkan kembali kedua tas yang dari tadi dibawa-bawa. Saya perhatikan Bagus yang masih asyik dengan laptop buluknya itu.


Laptop Buluk Milik Bagus

Bicara laptop buluk milik Bagus tersebut ada kisah unik dan menarik. Sebenarnya laptop tersebut termasuk canggih karena sudah mendukung prosesor generasi IV. Mereknya juga lumayan terkenal Accer [atau Acer, maaf kalo salah ketik]. Canggih karena software yang bercokol di dalamnya juga bukan software sembarangan. Maklumlah usernya seorang yang mahir di dunia sistim informatika. Namun, sayangnya laptop canggih tersebut terlihat kumuh sekali. Pernah kami usulkan agar dia membeli laptop yang baru, tetapi dia bersikeras tidak mau meninggalkan laptop buluk tersebut. Bawa Hoki, katanya meniru-niru orang Cina yang percaya dengan sesuatu yang dapat membawa peruntungan. Biar jelek begini, sudah banyak hasilnya, katanya mencoba membela si laptop buluk tersebut. Memang benar juga sih, program kebanggaan kantor kami SIMARA Versi 2.0 lahir dari laptop ini. Belum lagu program SINTESA, Program penghitungan dan pelaporan SPT PPh 21 karyawan serta program brilian yang berhasil dijual juga berasal dari laptop buluk ini. Percaya deh kalau urusan yang satu itu. Hanya saja, saya kok melihatnya agak kagok ya. Buluknya itu loh. Dekil dan kotor. Penuh bercak kopi dan abu rokok dimana-mana. Layarnya saya sudah sedemikian buram, penuh dengan percikan kopi. Aneh, betah sekali beliau berlama-lama dengan benda tersebut. Yang lebih parah lagi, ini menurut dia sendiri, setelah dia mengenal komputer dan dunianya, sifatnya berubah menjadi anti sosial. Nah luh ! parah banget temen yag satu ini.

“Ji... Jiii... Ayo berangkattt !!!” tegurnya sambil memasukkan laptopnya ke dalam tas. “Hah... Ayo... ayo... “ jawab saya terhenyak. Rupanya si buluk sudah demikian kuat menghipnotis saya sehingga tidak terlihat jika Bagus sudah menyelesaikan tugasnya.

Kami berdua pamit kepada atasan dan teman-teman untuk melakukan perjalanan dinas menuju Semarang.


Ketinggalan Kereta

Kami berangkat tepat pukul 15.30 WIB menggunakan taksi yang sebelumnya kami pesankan ke sopir agar mengemudi secepat yang ia bisa. “Fast as you can please !”. Benar saja tuh sopir gocek kiri-gocek kanan, untungnya jago juga bawa mobilnya jadi nggak terasa ngebutnya. Sekitar Pukul 16.00 kami sudah tiba di Stasiun Gambir. Cukuplah waktu untuk sholat Ashar dan menunggu kedatangan Gusti. Pukul 16.30 WIB kereta kami sudah datang, segera kami berdua menuju ke jalur kereta yag akan kami naiki. Kontak per telpon dengan Gusti untuk menanyakan posisi duduk serta posisi ia saat ini kami lakukan. Kami berdua duduk manis di tempat yag telah kami pesan sesuai tiket. Sementara Gusti sedang berkutat dengan kemacetan di jalan. “Dikit lagi Ji, Ane nyampe” katanya mencoba meyakinkan. Menit demi menit berjalan menuju angkat keberangkatan kereta. Gusti belum muncul juga. Kami berdua mulai gelisah karena waktu 16.45 WIB jadwal keberangkatan hampir tiba.
“Gus, kalau Gusti ketinggalan kereta lucu kali ya “ kata saya sambil senyum membayangkan kami berdua naik kereta eksekutif tanpa tiket.
“Nggak beres tuh anak !” komentar Bagus dengan tampang tegang tanpa menengok ke arah saya. Tiba-tiba kereta berjalan perlahan. Cepat-cepat saya menghubunginya lewat HP namun tidak diangkat.
“Aduh celaka, keretanya sudah jalan” kata saya.
“Nggak, Cuma parkir aja kali “ jawab Bagus asal menenangkan hatinya.
Kereta bukannya berhenti malah semakin cepat dan cepat meninggalkan stasiun Gambir. “Hehehe....” saya tersenyum sendiri sambil cepat-cepat mengirimkan SMS agar Gusti segera menghubungi petugas ticketing untuk memberitahu kalau dua temannya sudah naik dan tiket ada padanya. Sementara tampang Bagus sudah dilipat delapan [hahaha.... serius ! Tegang banget].
“Nggak beres tuh anak! Kalo gua pejabat besok gua pindahin ke Irian” komentarnya dingin. Sementara saya malah senyum-senyum sendiri ingat ketika kecil dahulu. Gambaran saya adalah, kalau ada orang yang naik kereta tidak beli karcis biasanya kepalanya dicukur gundul. Mending kalau cukurannya rapih, yang ada malah dibikin berantakan. Apesnya lagi, kalau disuruh cuci gerbong di Stasiun Manggarai. Hahaha....
“Udah Gus, nanti kalau ada kondekturnya ane yang omongin” kata saya biar Bagus lebih tenang dikit nggak tegang-tegang amat.
“Iya Ji, ente aja yang ngomong” jawabnya sambil tetap cemberut.
“Ya udah, Beres” Jawab saya. Untungnya ketika kondektur datang dan saya jelaskan masalahnya dia mau mengerti dan kamipun bebas tanpa terkena sanksi. Alhamdulillah.


Kota Tua

Pesan temen-temen sebelum berangkat, Jangan lupa main ke kota tua atau jangan lupa oleh-oleh bandeng presto. Memang salah satu ciri khas Kota Semarang salah satunya adalah kota tua dan bandeng presto. Kalau tidak menikmati pemandangan kota tua biasanya wisatawan domestik mencoba makanan khas Semarang. Selain bandeng presto sebenarnya masih banyak lagi makanan khas daerah ini, misalnya lunpia, bakpia, winko babat, atau masakan seperti garang asem dan lain-lain. Nah, makanya selain kerjaan kantor di sela-sela waktu tersisa kami menyempatkan diri untuk menikmati wisata kuliner atau menikmati keindahan kota tua.

Saya sendiri kurang paham sejarah Semarang, yang saya tahu di sini banyak menetap imigran China sejak kedatangan Laksamana Cheng Ho. Saya mendapati banyak bangunan tua berarsitektur China dan Belanda di kota ini. Semuanya memang terlihat tua dan cenderung tidak terawat. Entah Pemda Kotamadya yang tidak ada dananya atau pertimbangan lain saya kurang tahu. Tapi patut disayangkan jika asset kota yang sebenarnya menarik tersebut tidak dikelola dengan baik. Banyak bangunan yang sudah lapuk dan tidak terawat. Kecuali beberapa bangunan yang masih difungsikan sebagai kantor selebihnya seudah terlihat banyak kerusakan.

Mengunjungi kota tua membuat saya berpikir jauh ke belakang. Di masa-masa keemasan kota ini. Saya membayangkan bahwa gedung tua yang berada di depan saya ini dahulu penuh sesak dengan orang-orang yang sibuk beraktifitas. Saya sangat menikmati suasana tersebut. Kadang harus diam untuk berkomunikasi dengan bangunan tua tersebut. Mereka semua bercerita tentang sejarahnya. Dari daun pintu, engsel, langit-langit, kayu-kayu, serta batu yang disusun oleh tangan terampil pada zamannya saya bisa merasakan kemegahan kota dan bangunan yang berdiri di hadapan saya. Sungguh luar biasa.
There was an error in this gadget