Wednesday, June 3, 2009

Bang Mamat Berpolitik

Pasarminggu, Juni 2009

Siang itu di warung Bang Acin, seperti biasanya banyak orang kampung yang nongkrong sambil ngobrol ngalor ngidul. Ada saja topik yang dibicarakan, mulai dari masalah krisis di Amerika sono, politik dalam negeri sampai masalah infotainment kasusnya Saipul Jamil yang meremas bokongnya Kiki Fatmala.

Sekarang mereka sedang sibuk membicarakan kampanye calon presiden. Bang Mamat bertindak menjadi moderator, sementara panelisnya ada beberapa orang. Pakar ekonomi diwakili oleh Peing yang juragan ayam, pakar politik diwakili oleh Bang Udin yang menjabat sebagai anggota dewan kelurahan. Rakyat yang mendengarkan juga terdiri dari berbagai lapisan, ada yang hansip, pengusaha batu cincin, pengusaha angkot, konsultan gali sumur, pengusaha ojek pribadi dan aparat hansip dan pengacara (pengangguran banyak acara).

Awalnya Bang Mamat, pejabat kampung yang menjadi sekretaris RW, melontarkan wacana ekonomi kerakyatan yang diusung pasangan capres tertentu. Katanya, "Semalem ente pade nonton tipi kagak ?" dengan gayanya yang meniru Helmy Yahya sedang memandu acara Debat Capres. Bukannya merespon, yang lain sibuk dengan acaranya masing-masing. Dayat ojek sibuk mikirin pertahanan Sisilia-nya yang diobrak-abrik oleh Amir angkot dengan variasi Sozin, yang akhirnya membuatnya terpaksa bertahan mati-matian. Sementara beberapa penonton lain melotot melihat hebatnya pertandingan tersebut. Ada yang asyik menikmati nasi uduk dan semur jengkol, adapula yang komplain dengan kopi pahitnya yang ternyata terlalu manis dan akhirnya menggugat Mpok Yani, Istri Bang Acin, dan menuntut agar ditambah lagi kopinya. Itupun harus kopi merk Liong Bulan, jangan yang lain, katanya. Sarip Umpan dan Mas Joko sedang ngobrol mengenai rencana mancing hari Minggu besok. Menurut informasi ada lokasi empang yang bagus di daerah Bojonggede. Mereka rencananya mau ngibulin istrinya masing-masing, alasannya ada kondangan teman di daerah tersebut. Jadilah hari Minggu nanti mereka berdua memutuskan akan pergi memancing dengan menggunakan baju batik.

Bang Mamat tidak patah semangat, ia menoleh ke arah pakar politiknya Bang Udin, yang dilirik sedang asik menyeruput kopi. "Gimana Din, elu nonton kagak semalem ?" katanya. Udin yang seneng bola, langsung nyeletuk "Emang siape yang maen ?". "Ah, dasar luh... ini mah bukan bola. Semalem ada acara kampanye capres. Kate salah seorang capres, negare kite harusnye kagak perlu lagi suseh. Soalnye, kite nih tiap taon rata-rata dapet devisa 20 milyar dolar. Nah, kalo' dikumpulin tuh, dari taon 97 sampe sekarang, jumlahnye udah bise sekitar 300 milyar dolar. Ngerti nggak nih ente pade ?" dengan semangat Bang Mamat berdiri dengan gaya moderator. "Busyet dah, 300 milyar dolar ? duit apa daon kecapi tuh ?" kata Peing yang juragan ayam. "Yee, itu duit Iinng... kalo' di rupiahin sekitar 3000 triliun. Gila nggak tuh !" kata bang Mamat lagi. "Kalo' ente beliin pur buat makanan ayam. Se-Kecamatan bakalan kelelep sama pur ente semua" jelasnya sambil nyengir. "Emang devisa buat beli pur Mat ?" kata Peing polos. "Yah, ente mah... bukan buat beli pur. Devisa itu kalo' dimanfaatin buat rakyat kayak kite-kite ini, kagak bakalannya kite pade susah, ngebelangsak kayak begini" katanya mencoba meyakinkan beberapa pengunjung yang mulai tertarik dengan omongannya. Bang Mamat yang melihat audiens sudah mulai tertarik sama omongannya langsung 'mangkak', hidungnya kembang kempis tanda dirinya bangga.

"Sekarang begini, kalo' ente bisa milih tuh calon presiden, bakalannya di kampung kite kagak ada lagi yang namanya pengangguran kayak si Daus Botak, Hasan, atau si Bodong. Bakalannya mereka semua dapet kerjaan, anak istrinye bise ngambil gaji di bank kayak orang gedean, pake a te em" [ATM=Anjungan Tunai Mandiri, Automatic Teller Machine].
"Nanti bakalannye akan dibuka 2 juta lahan yang menyerap 24 juta tenaga kerja. Ente bayangin tuh, cakep kagak programnye ?" katanya dengan semangat. Para pengunjung warung semakin tertarik dan akhirnya ikut memperhatikan omongannya Mamat. Ada yang manggut-manggut, ada yang melotot, bengong, ada yang tampangnya terlihat mikir, ada juga sih yang masih cengar-cengir sendiri. Pikirannya, kalo' bisa kerja niatnya dia akan menunaikan sunah Rasul alias kawin lagi, poligami.

"Sistim ekonomi yang dipake namanya Sistim Ekonomi Kerakyatan. Sistim ekonomi yang berpihak kepade rakyat, kayak kite-kite ini. Bukan sistim ekonomi liberal atawa kapitalis. Kite-kite ini nanti ikut berperan dan menjadi pelaku ekonomi. Konsep ekonomi kerakyatan nantinye digunain untuk mengoptimalkan pemanfaatan kekayaan dalam negeri agar dapet dirasain masyarakat Indonesia" masih dengan semangat yang menggebu-gebu bang Mamat memberikan orasinya keseluruh pengunjung yang terpukau dengan gayanya yang lama-lama mirip dosen ekonomi yang telat gajian.

"Mat, kalo' nanti die jadi presiden apa jaminannye kite bise kerja, anak bini bise makan, anak-anak bise sekolah ?" tanya bang Udin. "Begini Din, kalo' masalah jaminan ane kagak ngarti dah. Tapi ente lihat dong programnye, ente baca di koran, dengerin orangnye, nah begitu" bang Mamat mencoba menjelaskan. "Kapan lagi kite bisa jadi tuan rumah di negeri sendiri. Kite 'diorangin' Din, kagak kayak dulu cuman nonton doangan"
"Bang, emang bener juga tuh... ane juga denger kalo' kite nantinye dapet bantuan tiap bulanan" kata Sarip Umpan menimpali. "Iye ye, kalo' negare kita punya duit segitu banyak harusnye kagak ade lagi orang miskin, pengangguran, beras mahal, ape-ape susah" Daus Botak ikutan komentar sambil mengusap-usap kepalanya yang botak sambil tampangnya prihatin. "Rip, kalo' tiap bulan kita dapet bantuan, bisa lancar nih acara mancingnya" Mas Joko memberi usul ke sahabatnya Sarip Umpan.

"Mat, tadi yang 300 milyar dolar itu apaan sih ?" Hasan bertanya. "Itu duit devisa kite San, untung jualan ke luar negeri. Kalo' dikumpulin duitnya segitu, nanti bakalannya kite kebagian semuanye" kata Bang Mamat menjelaskan . Wajah Hasan masih bingung belom mengerti, "Nah, nanti bagiinnye bagaimane ? kemaren aje ane ngambil BLT 300 ribuan, jempol ane yang cantengan keinjek-injek orang. Ujung-ujungnye, tuh duit malah habis berobat ke dokter. Begimane kagak ke dokter, siangnye ngambil BLT malemnya badan ane panas dingin gara-gara jempol ane bengkak lagi.
Itu aje udah dipotong ini itu sama er te Alwi, katenye sih buat operasional. Nah, apalagi yang ini gede banget. Apa nggak nantinye dipotong lagi sama er te Alwi ?" Hasan berkata karena ia curiga dengan Pak Alwi ketua RT-nya ada main dengan pengurus buat nilep duit warga. "Wah, kalo' udah er te Alwi ikutan ane nyerah juga dah. Emang akalnya banyak banget. Kalo' gitu, kite serahin aje sama presidennye, mau liwat er te Alwi apa nggak. Kalo' dia bilang liwat er te Alwi, ya udah jangan kite pilih " Bang Mamat menyarankan. "Bang Mamat, ngomong-ngomong emangnye Depisah, itu siape sih ? " Mpok Yani nyeletuk dari dapur. " Devisa itu duit Yan, duit kite yang nanti bakalannye dibagiin buat kite" jelas Bang Mamat. "Oohhh.... Yani sekarang kenal dah sama si Depisah..." sahutnya ambil terus menggoreng pisang. Semua orang yang hadir tampak terpesona dengan kecerdasan Bang Mamat . Kepala mereka manggut-manggut tanda mereka paham dan akhirnya kenal sama si Depisah temennya Bang Mamat.

-- Sekian --


K A M P A N Y E
STOP PEMBODOHAN TERHADAP RAKYAT !!!!

No comments:

There was an error in this gadget