Tuesday, October 27, 2009

Universalitas Musik

Sambil santai dengan segelas teh manis hangat, saya terbuai dengan lagu Jawa berjudul Terminal Tirtonadi ciptaan Didi Kempot versi Bossanova. Entah siapa yang menyanyikannya, namun mampu menghanyutkan perasaan ini. Inilah dahsyatnya sebuah lagu seharusnya. Saya yang tidak paham bahasa Jawa sekalipun mampu dibuat terbuai oleh sebuah lagu. Tanpa terasa sudah berulang kali lagu ini saya putar.

Karena lagu yang bagus menurut saya adalah lagu yang mampu mengguggah perasaan setiap pendengarnya. Kekuatan syair dan paduan musik yang tepat dapat mengajak setiap pendengarnya untuk mengingat sebuah drama. Meskipun drama itu belum pernah dialaminya atau hanya ada dalam khayalannya. Syair yang tersusun dalam kalimat sederhana akan menguatkan perasaan akan drama tersebut.

Saya mencoba mendengarkan lagu ini dalam versi aslinya campursari dan memang hasilnya sama saja. Memikat. Inilah hebatnya sebuah karya seni. Setiap orang yang mendengarnya akan dibuat terpesona dengan keindahannya. Ia akan berbicara dengan siapa saja tanpa memandang status sosial, latar belakang budaya, agama, usia bahkan zaman. Saya akan menyebut ini universalitas sebuah musik. Bravo musik Indonesia.

Berikut syair lagu tersebut :

Terminal Tirtonadi
oleh: Didi Kempot

Nalikane ing tirtonadi
Ngenteni tekane bis wayah wengi
Tanganmu tak kanthi
Kowe ngucap janji
Lungo mesti bali

Rasane ngitung nganti lali
Wis pirang taun anggonku ngenteni
Ngenteni sliramu
Neng kene tak tunggu
Nganti saelingmu

Moso rendeng wis ganti ketigo
Opo kowe ra kroso
Nek kowe esih eling lan tresno
Kudune kowe kroso

Nalikane ing tirtonadi
Ngenteni tekane bis wayah wengi
Tanganmu tak kanthi
Kowe ngucap janji
Lungo mesti bali

Wis suwe3x
Kangen sing tak rasakke
Rasane3x
Rasane koyo ngene
Neng kene3x
Aku ngenteni kowe
Aku kangen
Kangenku mung kanggo kowe

Rasane ngitung nganti lali
Wis pirang taun anggonku ngenteni
Ngenteni sliramu
Neng kene tak tunggu
Nganti saelingmu

Wis suwe3x
Kangen sing tak rasakke
Rasane3x
Rasane koyo ngene
Neng kene3x
Aku ngenteni kowe
Aku kangen
Kangenku mung kanggo kowe

No comments:

National Geographic POD