Tuesday, October 20, 2009

Informasi Kesehatan

TANDA-TANDA DAN GEJALA SESEORANG MENDERITA SAKIT JANTUNG KORONER


TANDA-TANDA DAN GEJALA SESEORANG MENDERITA SAKIT JANTUNG KORONER

1. Rasa tidak nyaman, Berat(seperti tertindih barang berat) atau sakit pada daerah dada.
2. Rasa sakit di dada dapat menyebar kearah punggung, lengan kiri.
3. Rasa Panas atau rasa berat didada atau ulu hati
4. Rasa Jantung berdebar-debar dapat teratur, tidak teratur atau seperti melompat.
5. Nafas terasa pendek, keringat dingain, mual, muntah, rasa pusing bisa dalam keadaan tidak m elakukan aktivitas apapun atau saat sedang dalam melakukan aktivitas.
6. Kekuatan Fisik yang menurun.


KETAHUILAH FAKTOR RESIKO ANDA
1. Laki-laki umur lebih dari 30 tahun
2. Wanita yang Menopause
3. Riwayat keluarga ada yang menderita sakit jantung.
4. Peningkatan keluarga ada yang menderita sakit jantung
5. Peningkatan Kolesterol LDL, Trigliserida
6. Penurunan Kolesterol HDL
7. Peningkatan Tekanan Darah
8. Diabetes Melitus
9. Merokok
10. Kegemukan
11. Hidup dengan penuh tekanan/stress
12. Kekentalan Darah
13. Darah mudah membeku
14. Kurang Olahraga

Semakin banyak anda menemui faktor resiko, semakin besar anda akan manderita penyakit Jantung.



IMPOTEN BISA JADI TANDA SAKIT JANTUNG


KapanLagi.com - Pria yang menderita impoten mesti menjalani pemeriksaan mengenai penyakit jantung, karena itu bisa menjadi tanda awal penyakit tersebut, kata beberapa peneliti Italia, Rabu (19/07). Mereka percaya disfungsi ereksi (ED: erectile dysfunction) dapat menjadi pertanda gangguan jantung, sehingga memungkinkan dokter mendeteksi penyakit jantung sebelum gejalanya muncul.

"Sebuah program pengawasan medis secara ketat mesti menjadi kewajiban bagi penderita ED, faktor banyak resiko dan tak ada penyaksi arteri klinis," kata Dr. Piero Montorsi dari Fakultas Kardiologi, Universitas Milan.

Dalam studi terhadap sekitar 300 pria yang menderita impoten dan penyumbatan arteri, 93 persen melaporkan gejala ED antara satu sampai tiga tahun sebelum mengalami angina (rasa tidak nyaman dan sakit pada dada).

"Banyaknya pasien ED memiliki resiko lebih besar untuk mengalami gangguan jantung cepat atau lambat," kata Montorsi.

Ia dan timnya menyatakan penyumbatan arteri juga memiliki dampak pada peredaran darah ke penis. ED mungkin terjadi lebih awal dibandingkan dengan penyakit jantung, karena arteri penis memiliki diameter yang lebih kecil dibandingkan dengan arteri jantung.

"Ini barangkali alasan utama mengapa ED terjadi sebelum penyakit arteri koroner," kata Montorsi, yang temuannya dilaporkan dalam situs Internet European Heart Journal.

Para peneliti tersebut juga mendapati jumlah kasus disfungsi ereksi lebih rendah di kalangan pria yang terkena sakit jantung yang melibatkan penyumbatan pembuluh darah dan lebih besar pada pasien yang mengalami banyak penyumbatan darah atau sindrom koroner kronis (CSC).

"Usia, keterlibatan pembuluh koroner, dan CCS merupakan pertanda terpisah ED," kata Montorsi.

Penyakit jantung koroner, pembunuh utama di negara industri, dan ini terjadi karena penimbunan gangguan yang menghambat arteri dan membatasi aliran darah.

Tekanan darah tinggi, peningkatan kadar kolesterol, merokok, kurang berolah-raga dan diabetes adalah faktor yang resiko tersebut.

Beberapa kasus ED meningkat sejalan dengan bertambahnya usia, sebanyak 5 persen pria yang berusia 40 tahun dan sampai 25 persen yang berusia 65 tahun mengalami ED. Kondisi tersebut dapat disebabkan oleh penyakit atau cedera yang berdampak pada urat syaraf dan aliran darah atau dampak samping obat.

"Semua pria yang mengalami ED namun tanpa gejala sakit jantung memerlukan pengukuran tekanan darah dan pemeriksaan jantung secara teliti, puasa atau menghindari lipid (senyawa organis yang mengandung minyak serta tak larut dalam air) dan glukosa, memperbaiki gaya hidup berkenaan dengan berat tubuh dan olahraga," jelas Dr. Graham Jackson, ahli kardiologi di "Yayasan Derma NHS, Guy's and St.Thomas" di London. (cnn/rit)

3 comments:

pelangi anak said...

Posting yang bagus nan berguna banget. Wah...saya jadi ingat pada seorang teman dari suami.

Suami pernah berkisah tentang temannya yang ada kemungkinan sendang menderita gejala penyakit jangtung, katanya. Tetapi suami tidak berani memberitahukan tentang 'dugaanya' tersebut. Pasalnya, sang teman tersebut sering mengeluhkan sesak di dada, juga terkadang nyeri di dada. Tapi teman tersebut tetap menganggapnya sebagai gejala sakit magg. Juga, sering berkeringat dingin, deg-degan. Kalau melihat postur tubuhnya juga, tergolong sangat tambunn, dengan perut begitu menyembul ke depan. Berdasarkan pengamatan sehari-hari suami, konon dia juga penggemar makanan tak sehat juga, seperti sate, daging merah, gorengan, gule jerohan, dst. dan parahnya tidak suka makan sayuran yang kaya serat. Apalagi, konon ayahnya telah meninggal dunia diusia yang tergolong muda akibat serangan jantung. Akhirnya, suami saya hanya bisa mengajaknya untuk rajin berolah-raga ringan yang menyenangkan, yakni bermain ping-pong di kantor setelah pulang kerja. Semoga 'dugaan' sepihak suami, tidak benar, karena teman tersebut anaknya masih kecil-kecil, dan masih menanggung pendidikan adik-adinya, juga ibunya yang sudah mulai tua. Semoga tidak, amien!

BIG SUGENG said...

Info yang penting dan perlu diperhatikan
Tks

Rossbaru said...

Mampir berkunjung dan baca2, lumayan dapat tambahan pengetahuan kesehatan, yang tentunya sangat bemanfaat baik untuk diri sendiri maupun juga untuk disampaikan ke famili maupun teman...

There was an error in this gadget