Monday, December 11, 2006

PANTUN A'UT

Saut adalah seorang pemuda yang masih bujangan, ibarat kayu sudah lapuk. Kerjaannya cuma kluyuran dari satu tongkrongan ke tongkrongan yang lain. Kalo' disuruh kerja oleh orang tuanya dijawab "Aut kan udeh kerja.... Beh... ". Babehnya yang yang sudah tua kontan marah-marah "Kerja apaan luh .... tiap babeh suruh bantuin dagang luh kagak mao... Bantuin enyaklu di rume juga kagak mao... mao jadi apaan lu.... ???" kata babenya sewot sampe monyong-monyong. Untungnya gayung yang lagi dipegang kagak digetok ke kepalanya Saut. Soalnye bagaimanapun Si Babeh masih sayang ame anak lelaki semata wayangnye itu. Waktu Saut masih kecil segala yang dipinginin langsung dibeliin. Kalo' yang kagak ada sampe di ada-adain. Eehhh ... gedenya jadi males kagak ketulungan. "Beh.. beh... behhh... lha bengong aja nih babeh kayak celepuk..." kata Saut ngeliat babenya bengong. Babeh langsung sadar, langsung aja dia nyap-nyap lagi. "Nah.. ut... sekarang lu mao jadi ape babe tanya... sekole kagak bener, kerja kagak mao... baru bisa jalan, babehnya buru-buru bikin tangkringan dari bambu di pelataran rumahnya yang suka luntang lantung, nggak ada kerjaannya. Pada suatu hari dia lagi jatuh cinta sama anak perawan di kampungnya
Atasnye pisang bawahnye jantung
Beli tinta jangan ditumpahin
Biar dicincang biar digantung
Kalo udah cinta mau diaapain....

Beribu ribu pohon rambutan
Hanya satu pohon beringin
Baribu ribu anak perwanan
Hanya eneng yang abang ingin
Burung tekukur
Burung Garuda
Mau syukur
Nggak mau ya udah...

No comments:

There was an error in this gadget