Monday, December 11, 2006

Orang Arab dan Tukang Delman

Kejadiannya tahun 60-an, waktu itu masih banyak delman di Jakarta, termasuk di daerah Pasarminggu. Suatu hari di daerah Batu Merah atau Gang Arab (karena banyak orang arabnya) tampat tiga orang sedang berdiri dipinggir jalan. Wan Abud dan dua orang anaknya. Wan Abud dikenal sangat kikir oleh masyarakat sekitarnya. Waktu itu Wan Abud mau pergi ke Pasarminggu. Jarak dari rumahnya ke Pasarminggu lumayan jauh, sehingga mau tidak mau harus menggunakan kendaraan. Walau sudah ada angkutan yang lewat tetapi karena masih sedikit menunggunya akan lama sekali.
Tunggu punya tunggu akhirnya lewat juga delman yang di tunggangi Bang Madi. Kebetulan penumpangnya baru dua orang Ibu-ibu dan seorang anak kecil.
Bang Madi : "Naek Delmannye Wan..."
Wan Abud : "Berafe ke fasar minggu ... ?"
Bang Madi : "Mure Wan, kalo ke pasarminggu ongkosnye ji go ..!!"
Wan Abud : "Ji go...???, Afaan tuh .... berafe tuh"
Bang Madi : "Dua puluh lima perak Wan..."
Wan Abud : "Masya Allaaaahh.....!!! Mahal amat ... afa-afaan ente ... mau meres ane ya..... !!!"
Wan abud kaget mendengar besarnya ongkos ke pasarminggu. Tapi Bang Madi jelasin kalo itu memang ongkos biasanya.
BangMadi : "Kenape Wan, Biasanye juga segitu, kagak kurang kagak lebih, emang dari sononye.."
Wan Abud mikir-mikir dulu karena menurutnya masih terlalu mahal (mahal apa pelit ya..). Akhirnya katanya ....
Wan Abud : "Kalo anak-anak fagaimane ..... ??"
Bang Madi : "Yah, kalo anak-anak mah kagak diitung... gratis..."
Wan Abud : "Ya sude.... anak ane berdua naik delman... biar ane lari aje... "
Bang Madi : " ...... ?????"

No comments:

National Geographic POD