Monday, June 14, 2010

Bang Mamat Punya NPWP

Seperti biasanya pagi-pagi Bang Mamat sudah rapih. Kemeja kotak-kotak andalannya ditambah celana jeans dan jaket kulit. Rambut disisir rapih dan harum tubuhnya tercium sampai rumah tetangga. Sambil bersiul-siul senang Bang Mamat mematut-matut dirinya di depan cermin. "Kagak bejaban !!!" ujarnya sambil nyengir-nyengir sendiri. Tanpa sadar sepasang mata curiga mengawasinya dari balik pintu. Sebuah tatapan penuh curiga yang amat sangat. Siapa pemilik tatapan mata curiga tersebut? Ternyata, tak lain dan tak bukan, hanya dan hanya dia, siapa lagi kalau bukan Mpok Saodah, istrinya. Setelah kejadian tempo hari ketika Bang Mamat membujuknya agar bisa kawin lagi, boleh jadi hari ini ada apa-apanya. Istri mana yang tidak terbakar api cemburu melihat suaminya tiba-tiba menjadi wangi dan rapih. Sementara Bang Mamat sedang sibuk di depan cermin Mpok Saodah sudah tak kuat lagi menahan rasa cemburu dan curiga dihatinya. Pikirnya, jangankan dia yang hanyalah seorang wanita biasa, Gunung Gede dan Gunung Pangrango pun yang mesra selama ini bisa saja meletus jika salah satunya menahan rasa curiga bercampur dengan api cemburu. Karena sudah tak kuat lagi, akhirnya Mpok Saodah menegur suaminya.

"Mau kemane Bang, tumben-tumbenan pagi-pagi udah rapih banget ?!!" katanya sambil mendelik.

"Eh, elu Dah. Biase mau ade keperluan" jawab BM enteng.

"Keperluan ape? Emangnye elu kagak narik ni hari ?" selidik Mpok Saodah masih dengan curiga.

"Narik ? Itu mah nanti aje, siang-siangan dikit. Abang mau ade keperluan nih" kata BM santai sambil menarik-narik jambulnya.

"Keperluan ape sih ! Dari tadi perla perlu kagak jelas juntrungannye ! Jangan-jangan Abang mau ngelancong lagi ye... ??? Pagi-pagi buta ude dandan. Minyak wangi ude ngembreng baunye. Emangnye mau kemane ??!!" Mpok Saodah mulai nyerocos kayak petasan ceplik.

"Nah... Nah... Mulai lagi deh. Bentar dulu jangan emosi. Abang mau pergi ke kantor pajak. Mau bikin NPWP" jelas BM sambil berusaha menenangkan istrinya yang sudah kalap. Mpok Saodah yang mendengar penjelasan BM akhirnya mulai tenang sedikit.

"Eeh... Aye kire Abang mau kemane ?" kata Mpok Saodah sambil mesem-mesem malu.

"Makanye jangan curigaan melulu !" bales BM merasa di atas angin.

"Udah, Abang pamit mau berangkat!" kata Bang Mamat sambil ngeloyor.

"Iya deh, Titi DJ ya Bang !" kata Mpok Saodah.

"Hah !! Apaan tuh Titi DJ ?" Bang Mamat heran, sambil melihat istrinya.

" Itu... Omongannye anak jaman sekarang. Artinye Ati-ati di jalan!" kata si Mpok senang karena punya istilah anak ABG.

"Oohh... Baek dah !" jawab Bang Mamat yang langsung nyemplak di motornya.


Singkat cerita akhirnya Bang Mamat sampai juga di KPP. Setelah bertanya dengan seorang Satpam, akhirnya Bang Mamat diantar ke seorang petugas pajak.

"Selamat pagi pak. Ada yang bisa kami bantu ?" sapa petugas pajak tersebut ramah.

"Hmm... Ini Pak, saya mau bikin NPWP kayak yang di tipi itu" jawab Bang Mamat agak grogi.

"Oh, begitu ya. Bapak bawa persyaratannya ?" kata petugas pajak sambil senyum.

"Hmm, anu... Apa ya persyaratannya ?" Bang Mamat kikuk.

"Persyaratannya mudah Pak. Hanya perlu fotokopi KTP Bapak saja" jelas petugas pajak.

"Oh, baik Pak. Tapi saya belom fotokopi" jawab Bang Mamat.

"Tidak apa-apa Pak. Mari biar kami bantu fotokopi" kata petugas pajak tersebut ramah dan pergi sebentar untuk memfotokopi KTP milik Bang Mamat. Setelah kembali dan menyerahkan KTP aslinya, petugas pajak tersebut mulai menjelaskan mengenai hak dan kewajiban Bang Mamat sebagai Wajib Pajak. Ketika sampai pada pertanyaan mengenai kegiatan usahanya, Bang Mamat menjawab,

"Usaha saya milik sendiri Pak, di bidang transportasi. Kadang-kadang saya ikut teman saya jadi broker" jawabnya.

"Maksud Bapak, memiliki usaha rental mobil?" selidik petugas pajak.

"Oh, bukan Pak! Transportasi roda dua" jawab Bang Mamat.

"Oh begitu ya. Berapa unit yang Bapak punya dan berapa penghasilan setiap harinya?" tanya petugas pajak.

"Lumayanlah Pak, cukup untuk bikin dapur saya ngebul" jawab Bang Mamat kemudian.

"Hmm... Maksud saya berapa rupiah dalam sehari yang Bapak peroleh?" tanya petugas pajak sedikit bingung.

"Yaa... Kalau lagi rame sih, dapetlah seratus. Tapi kalo sedang sepi paling juga tiga puluh sampe lima puluh lah" jawab Bang Mamat polos.

"Maksud Bapak, kalau sedang ramai bisa mencapai seratus juta per hari?" kata petugas pajak mulai antusias membayangkan potensi penerimaan pajak buat kantornya.

"Bujuggg ! Duit siapa tuh Pak ?" Bang Mamat kaget mendengar duit juta-jutaan.

"Loh ! duit Bapak bukan ?" petugas pajak ikutan kaget dan heran.

"Duit saya ???" Bang Mamat malah balik bertanya.

"Iya... Bapak tadi bilang begitu ?" sahut petugas pajak jadi bingung.

"Dari mana ya ???" jawab Bang Mamat ikutan bingung.

"Dari usaha seperti yang Bapak bilang tadi ?" petugas pajak mencoba memberitahu.

"Ah, masak sih Pak?" Bang Mamat masih belom percaya.

"Hmm... Begini Pak. Tadi Bapak mengatakan usaha pokok Bapak adalah jasa transportasi kendaraan bermotor roda dua dan usaha sampingannya adalah broker. Nah, dari usaha jasa transportasi tersebut, menurut Bapak memperoleh penghasilan seratus. Saya tanya apakah jumlahnya seratus juta. Nah, Bapak malah kaget. Begitu Pak" jelas petugas pajak dengan sabar.

"Ohh, begitu" sahut Bang Mamat polos.

"Iya Pak. Memang usaha Bapak ini sebenarnya jasa apa ?" petugas pajak akhirnya penasaran.

"Oh, itu ya. Sebenarnya saya bergerak di bidang usaha ojek" jawab Bang Mamat sambil senyum-senyum simpul.

"Hmm... Punya berapa armada Pak?" tanya petugas pajak.

"Cuma satu Pak" jawab Bang Mamat kalem.

"Hmmmm... Cuma satu ya...?" balas petugas pajak mulai putus asa.

"Nah, usaha sampingan Bapak sebagai broker, maksudnya apa ya ?" lanjut petugas pajak penasaran.

"Oh, kalo itu sih ikut-ikutan temen aja cari obyekan. Kalau ada orang nyari motor seken, rumah atau tanah, saya bantu nyariin lawannya" jelas Bang Mamat.

"Hmmmmmmmm... Begitu ya...." petugas pajak jadi lemas.

"Iya Pak begitu itu usaha saya sehari-hari" sahut Bang Mamat nyengir.

"Pak, memang semua warga negara berhak sekaligus wajib mendaftarkan dirinya untuk memperoleh NPWP. Namun hak memiliki NPWP tersebut memiliki konsekwensi untuk membuat dan menyampaikan laporan masa dan tahunan. Ada dua kelompok Wajib Pajak perorangan seperti yang Bapak ajukan. Yang pertama, Wajib Pajak Orang Pribadi yang memperoleh penghasilan dari satu pemberi kerja atau Wajib Pajak karyawan. Kelompok kedua adalah Wajib Pajak yang melakukan pekerjaan bebas atau Wajib Pajak pengusaha dan profesional. Untuk kelompok pertama, Wajib Pajak karyawan kewajiban pelaporannya cukup setahun sekali melalui SPT Tahunan. Kelompok kedua, bagi mereka yang memiliki usaha sendiri atau profesional, selain wajib menyampaikan SPT Tahunan, mereka juga wajib melaporkan pajaknya setiap bulan. Nah, jika kewajiban lapor tidak dipenuhi maka akan dikenakan sanksi denda. Bagaimana Pak ? Sudah paham belum ?" tanya petugas pajak setelah menjelaskan hak dan kewajiban Bang Mamat jika sudah memiliki NPWP.

Sementara itu Bang Mamat yang dari tadi menyimak penjelasan dari petugas pajak terlihat manggut-manggut.

"Saya paham Pak" jawab Bang Mamat.

Kemudian petugas pajak tersebut menjelaskan lagi mengenai waktu pelaporan dan penyetoran, cara penghitungan dan memberikan contoh formulir perpajakan. Kemudian datang petugas lain yang memberikan sebuah kartu mirip dengan kartu ATM.

"Pak Mamat bin H. Muhammad, ini kartu NPWP Bapak sudah selesai. Silahkan diterima sekalian dengan formulir pajaknya. Untuk sementara melihat dari penghasilan yang diperoleh, Bapak cukup melaporkan kewajiban pajak Nihil untuk setiap bulan dengan menggunakan formulir SSP ini. Mulai bulan depan Bapak bisa lapor kewajiban Bapak di kantor ini. Jika ada yang kurang jelas nanti bisa meminta keterangan dari AR Bapak. Saya doakan agar usha Bapak sukses dan bertambah armadanya " jelas petugas pajak tersebut sambil menyerahkan kartu NPWP milik Bang Mamat.

"Amiiin... Terima kasih atas penjelasannya Pak " jawab Bang Mamat sambil menerima kartu NPWPnya.

"Maaf Pak, berapa ya ongkosnya" jawab Bang Mamat ragu-ragu.

"Oh maaf Pak, semua pelayanan pajak tidak dipungut biaya" petugas pajak tersebut menerangkan.

"Terima kasih Pak atas pelayanannya" Sahut Bang Mamat gembira.

"Sama-sama Pak" kata petugas pajak tersebut tersenyum.

Setelah memperoleh NPWP segera Bang Mamat pergi dengan motornya menuju penjual stiker di pinggir jalan. Muncul idenya agar usaha ojeknya laku keras. Setiba di tukang stiker, Bang Mamat segera memesan stiker. Setelah beberapa jam kemudian selesailah stiker pesanan Bang Mamat. Sekarang seluruh body motornya penuh dengan tulisan.


MAMAT BIN MUHAMMAD NPWP : 59.XXX.XXX.X-017.XXX

OJEK RESMI BER NPWP

NAIKLAH OJEK INI, BERARTI ANDA TURUT SERTA MEMBANGUN BANGSA

ORANG BIJAK NAIK OJEK BANG MAMAT !!!

No comments:

National Geographic POD